Kota Yogyakarta
Foto: jogjakota.go.id

News, Jogja – Perayaan Hari Ulang Tahun (HUT) Ke-265 Kota Jogja sudah dinanti-nanti masyarakat Kota Yogyakarta. Salah satunya antusias yang diberikan dari seniman macapat. Dengan menggunakan busana Gagrak Ngayogyakarta lengkap, seniman macapat Kota Jogja menggelar pertunjukan seni sastra macapat di Pendopo Ndalem Ngabean Jalan Ngadisuryan No 6. Kraton Yogyakarta, dengan protokol kesehatan yang ketat. Kegiatan ini berlangsung dari tanggal 4-7 Oktober 2021.

Pada kesempatan tersebut juga menghadirkan praktisi seniman sastra macapat seperti Ratun Untoro, Muhammad Bagus Febriyanto, Slamet Nugroho, serta KMT Wasitohadibroto. Seniman Macapat menembangkan sebelas tembang Macapat yakni Dhandhanggula, Sinom, Durma, Pangkur, Asmaradana, Kinanthi, Mijil, Megatruh, Gambuh, Maskumambang dan Pocung, dengan silih berganti dan dilantunkan dengan khidmat.

Dengan ruang pendopo bernuansa klasik Jawa, para seniman Macapat melantunkan panembromo. Seperangkat gamelan Jawa Slendro Pelog, ditabuh oleh para wiyaga mengiringi lantunan tembang yang dilagukan empat-empat atau memiliki jeda pada setiap empat suku kata.

“Gelar Macapat ini rutin diagendakan setiap tahun oleh Dinas Kebudayaan Kota Yogyakarta. Bertepatan dengan momentum agenda HUT Kota Jogja tahun 2021 ini, kegiatan mengusung tema Mahargya Ambal Warsa Kaping 265, Projo Ngayogyakarta 7 Oktober 1756 – 7 Oktober 2021”, jelas Kapala Seksi Bahasa dan Sastra Dinas Kebudayaan Kota Yogyakarta, Ismawati Retno.

Menurut Ismawati, arti Tanggap terhadap situasi, seniman yang tergabung dalam Paguyuban Macapat Kota Jogja ini juga menyesuaikan dengan tembang Macapat yang mereka bawakan, diantaranya berlirik lagu tentang situasi pandemic dan juga tentang perayaan HUT Kota Yogyakarta.

Hal ini selaras juga dengan tema HUT Kota Yogyakarta 2021, tanggap, tanggon dan tuwuh. Sudah hampir dua tahun situasi pandemic berlangsung, seniman Macapat Kota Jogja juga terus tanggap menyesuaikan diri dengan kondisi. Agenda-agenda yang sebelumnya rutin mereka gelar untuk bersama-sama melantunkan tembang Jawa pun dilaksanakan menyesuaikan situasi.

“Para seniman Macapat Kota Jogja ini tanggon atau selalu tangguh dalam menghadapi situasi, mereka terus kuat dan pantang menyerah dalam melestarikan budaya Macapat. Begitupula mereka tuwuh, memiliki kemampuan dan semangat untuk terus menghidupkan tembang Macapat di kalangan masyarakat Kota Yogyakarta,” lanjut Ismawati.

Macapat, Karya Seni Kota Yogyakarta

Ketua Paguyuban Macapat Kota Yogyakarta, KMT Projosuwasono, mengatakan bahwa Macapat adalah wujud karya seni, sebagaimana seni suara atau vocal. Di dalam macapat terdapat aturan-aturan yang harus diperhatikan dan tidak boleh ditinggalkan, seperti: pupuh, titi laras, gatra, wilanganing  wanda, dan pedhotan.

“Tembang Macapat ini keberadaanya dimulai sejak jaman Kerajaan Demak. Dahulu diciptakan oleh para ulama atau para wali sebagai sarana menyebarkan agama Islam,” jelasnya.

Sumber: jogjakota.go.id

Editor: Redaksi

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here