• Selasa, 5 Juli 2022

Rusia memblokir tindakan Dewan Keamanan PBB di Ukraina

- Sabtu, 26 Februari 2022 | 11:30 WIB
Dewan Keamanan PBB memberikan suara pada rancangan resolusi yang ditolak Rusia, di Ukraina, Jumat (25/02/2022). (Sumber foto: un.org/Mark Garten)
Dewan Keamanan PBB memberikan suara pada rancangan resolusi yang ditolak Rusia, di Ukraina, Jumat (25/02/2022). (Sumber foto: un.org/Mark Garten)

ngaderes.com - Rusia menolak putusan Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) atau United Nation (UN) pada hari Jumat (25/02/2022). Dewan Keamanan PBB rencananya akan menuntut agar Moskow segera menghentikan serangannya terhadap Ukraina.

Selain itu, Dewan Keamanan PBB pun meminta Rusia menarik semua pasukannya.

Jajaran Dewan Keamanan PBB menilai, tindakan Rusia sebagai langkah yang menurut beberapa anggota Dewan menyedihkan, tetapi tak terhindarkan.

Baca Juga: Persib Ditahan Imbang Persela 1-1, Gagal Puncaki Klasemen Sementara

Meskipun Rusia sebagai anggota tetap Dewan, menolak untuk mendukung rancangan resolusi yang sudah dibuat oleh Dewan Keamanan PBB, sebelas dari 15 anggota badan PBB memberikan suara mendukung. Sementara India, Cina dan Uni Emirat Arab menjauhkan diri dari pemungutan suara, dalam arti lain tidak memberi suara.

Jangan pernah menyerah

Berbicara kepada wartawan setelah sesi tersebut, sebagaimana dikutip dari laman resmi United Nation atau PBB un.org, Sekretaris Jenderal António Guterres menekankan bahwa pihaknya tidak boleh menyerah.

“Kita harus memberi kesempatan perdamaian lagi. Prajurit harus kembali ke barak mereka. Para pemimpin perlu beralih ke jalur dialog dan perdamaian,” katanya.

Dan terlepas dari tantangan operasional yang berkembang, Guterres meyakinkan bahwa PBB sedang meningkatkan pengiriman bantuan penyelamatan jiwa di kedua sisi jalur kontak.

Halaman:

Editor: Intan Resika Rohmah

Sumber: un.org

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X