• Minggu, 5 Februari 2023

Warga Palestina Ceritakan Serangan Kekerasan Pasukan Israel di Al-Aqsa

- Senin, 10 Mei 2021 | 15:52 WIB
palestine1
palestine1

Ngaderes.com -- Yerusalem Timur - Warga Palestina menggambarkan serangan kekerasan Israel yang diluncurkan oleh pasukan keamanan Israel pada hari Senin di kompleks Al-Aqsa yang melukai ratusan orang, karena kekhawatiran kekerasan yang meningkat dapat berpengaruh selama pawai oleh nasionalis Israel. Pasukan keamanan menyerbu situs tersuci ketiga Islam di Yerusalem ketika banyak jamaah berdoa di masjid, menembakkan granat kejut, gas air mata, dan peluru logam berlapis karet saat penembak jitu mengambil posisi di atas atap. Itu adalah tindakan keras paling kejam terhadap warga Palestina yang menandai bulan suci Ramadan sementara juga memprotes perampasan tanah oleh pemukim ilegal Israel. "Polisi Israel menerobos semua gerbang Al-Aqsa, mungkin 1.000 di antaranya, dan mereka mulai menembakkan peluru karet dan gas air mata," kata Ibrahim, 17, yang berada di dalam masjid sembahyang ketika penggerebekan dimulai pada pukul 8 pagi waktu setempat ( 6:00 GMT) seperti dilansir dari Aljazeera. “Seorang polisi melemparkan granat setrum ke dalam masjid dan karpet terbakar. Aku nyaris lolos. " Ibrahim mengatakan dia mencari perlindungan di klinik kesehatan kompleks, tetapi polisi Israel memaksa masuk. “Mereka menyemprotkan gas merica dan melemparkan granat setrum - meskipun orang dirawat di sana. Orang-orang di lantai tercekik. " Bulan Sabit Merah Palestina (The Palestinian Red Crescent ) mengatakan lebih dari 300 warga Palestina terluka. Sekitar 20 perwira Israel terluka.
-
Puluhan warga Palestina telah ditangkap dalam beberapa hari terakhir [Ibrahim Husseini / Al Jazeera]Pejabat Al-Aqsa Raed D’ana mengatakan dia dipukuli oleh pasukan keamanan Israel. “Mereka mulai menendang saya dan mendorong saya ke tanah bahkan setelah saya menunjukkan ID pekerjaan saya. Mereka kemudian mengeluarkan saya di luar Al-Aqsa, ”katanya kepada Al Jazeera. Nour Mtour, seorang wanita Palestina yang bermalam di dalam kompleks Masjid Al-Aqsa, menyaksikan awal penumpasan tersebut. "Saya mencoba membantu seorang pria terluka yang terkena peluru di kepalanya, tetapi saya tidak dapat menghubunginya saat polisi menembakkan tabung gas air mata ke arah saya," katanya. "Penembak jitu pergi ke atap gerbang di kompleks masjid dan mulai menembakkan peluru karet ke semua orang - wanita, pria, semua orang." Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu membela tindakan pasukan keamanan, memuji "perjuangan adil" mereka. Dia juga memuji "ketabahan yang ditunjukkan oleh polisi Israel dan pasukan keamanan kami saat ini". 'Tugas dunia Islam' Muhammad Hussein, Mufti Agung Yerusalem, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa komunitas internasional harus turun tangan untuk menghentikan agresi Israel. “Apa yang terjadi adalah kejahatan yang dilakukan oleh pendudukan Israel terhadap hak untuk beribadah [dan] kejahatan terhadap orang-orang Yerusalem. Tapi desain mereka akan gagal, ”kata Hussein. “Tugas dunia Islam adalah bangkit menjaga masjid Al-Aqsa.” Serangan Israel terjadi menjelang pawai nasionalis oleh sekitar 30.000 orang Israel pada Senin malam, saat mereka berparade melalui Yerusalem untuk menandai pendudukan di timur kota selama perang Timur Tengah 1967. Unjuk rasa itu telah memicu kekhawatiran bahwa kekerasan bisa lepas kendali setelah berminggu-minggu ketegangan dan penangkapan selama Ramadan di Yerusalem Timur. Kemarahan meningkat di antara orang-orang Palestina setelah pengadilan Israel berencana untuk memutuskan pengusiran paksa keluarga di lingkungan Sheikh Jarrah sehingga pemukim Israel dapat mengambil alih rumah mereka.
-
Tertulis pada selongsong peluru dan gas air mata adalah tulisan dalam bahasa Arab, 'Kamu tidak akan lewat' [Ibrahim Husseini / Al Jazeera]Mustafa Barghouti, pemimpin partai Prakarsa Nasional Palestina (Palestinian National Initiative), berada di Al-Aqsa ketika pasukan Israel memulai serangan mereka. Dia mengatakan, responden pertama Palestina diserang dan berulang kali dipukuli segera setelah mereka mencoba membantu yang terluka. Dr Hazem Rweidy mencoba memasuki Al-Aqsa untuk memberikan pertolongan pertama kepada yang terluka, tetapi dia dicegah melakukannya oleh pasukan Israel. “Sebagai seorang dokter, saya ingin membantu setelah saya mendengar panggilan darurat bahwa ada banyak luka dan mereka tidak dapat mengeluarkannya. Saya mencoba dari semua gerbang, tetapi mereka tidak mengizinkan saya masuk, "kata Rweidy. Barghouti menyatakan keterkejutannya bahwa jamaah ditargetkan di dalam salah satu tempat paling suci Islam. "Mereka menyerang masjid saat orang-orang sedang sholat," katanya kepada Al Jazeera, tidak percaya. "Ini adalah perilaku rasis dari tentara Israel yang mempraktikkan apartheid dan diskriminasi." Dareen Jubeh berkontribusi pada laporan ini
-
Sumber: Al Jazeera Sumber: Al Jazeera Editor: redaksi

Editor: Redaksi

Tags

Terkini

Puluhan Tewas dalam Ledakan Masjid di Pakistan

Selasa, 31 Januari 2023 | 12:00 WIB
X