• Sabtu, 30 September 2023

Kurangi Dampak Perubahan Iklim; Presiden Jokowi Dorong KMHDI Dukung Transformasi Ekonomi Hijau di Indonesia

- Kamis, 31 Agustus 2023 | 19:00 WIB
 Presiden Joko Widodo secara resmi membuka Kongres Nasional Mahasabha XIII Kesatuan Mahasiswa Hindu Dharma Indonesia (KMHDI) Tahun 2023 yang digelar di Auditorium Universitas Tadulako, Kota Palu, Provinsi Sulawesi Tengah, pada Rabu, 30 Agustus 2023.
Presiden Joko Widodo secara resmi membuka Kongres Nasional Mahasabha XIII Kesatuan Mahasiswa Hindu Dharma Indonesia (KMHDI) Tahun 2023 yang digelar di Auditorium Universitas Tadulako, Kota Palu, Provinsi Sulawesi Tengah, pada Rabu, 30 Agustus 2023.



ngaderes.com
- Saat ini semua negara termasuk Indonesia sedang melakukan transformasi menuju ekonomi hijau untuk mengurangi dampak dari perubahan iklim.

Demikian dituturkan oleh Presiden Joko Widodo secara resmi membuka Kongres Nasional Mahasabha XIII Kesatuan Mahasiswa Hindu Dharma Indonesia (KMHDI) Tahun 2023 yang digelar di Auditorium Universitas Tadulako, Kota Palu, Provinsi Sulawesi Tengah, pada Rabu, 30 Agustus 2023 lalu. 

Presiden Joko Widodo secara resmi membuka Kongres Nasional Mahasabha XIII Kesatuan Mahasiswa Hindu Dharma Indonesia (KMHDI) Tahun 2023 yang digelar di Auditorium Universitas Tadulako, Kota Palu, Provinsi Sulawesi Tengah, pada Rabu, 30 Agustus 2023.

Dalam sambutannya, Presiden mendorong KMHDI untuk turut mendukung momentum transformasi ekonomi hijau di Indonesia.

“Saya minta KMHDI untuk mempersiapkan diri mempelajari ilmu pengetahuannya, pelajari mengenai carbon trading, pelajari mengenai carbon market, pelajari mengenai climate entrepreneurship, pelajari mengenai waste recycling, pelajari mengenai battery technology,” ucapnya.

Presiden menuturkan, saat ini semua negara termasuk Indonesia sedang melakukan transformasi menuju ekonomi hijau untuk mengurangi dampak dari perubahan iklim. Menurutnya, transformasi ini merupakan sebuah kesempatan karena Indonesia memiliki potensi yang besar dalam energi hijau.

“Penggunaan energi juga sama beralih semuanya ke green energy karena kita semua ingin mengurangi dampak dari perubahan iklim. Semuanya green, green, green semuanya. Ini tantangan, tetapi sekaligus adalah peluang. Ini tantangan tapi sekaligus juga opportunity dan negara kita ini memiliki kekuatan yang besar, memiliki potensi yang besar untuk ini,” tuturnya.

Baca Juga:
5 Tips Mengatasi Suhu Panas agar Tetap Terhidrasi

Apabila kesempatan itu dipergunakan dengan baik, Presiden Jokowi meyakini transformasi ekonomi hijau akan menjadi kekuatan besar Indonesia. Untuk itu, Presiden mendorong seluruh pihak untuk bersama-sama konsisten mewujudkan visi tersebut.

“Oleh sebab itu, kewajiban kita bersama untuk selalu terus konsisten terhadap visi negara utamanya visi taktis, strategi besar dalam bersaing dengan negara-negara lain,” kata Presiden.

Pada kesempatan tersebut, Presiden menjabarkan potensi energi hijau yang dimiliki oleh Indonesia seperti geotermal, tenaga air atau hidro, energi angin, hingga solar panel matahari yang diyakini mampu menarik investor ke Indonesia. Selain itu, pemerintah juga membangun kawasan industri hijau di Kalimantan Utara.

“Semuanya menggunakan energi hijau dari Sungai Kayan yang ada di sana,” lanjutnya.

Turut mendampingi Presiden dalam acara tersebut yaitu Menteri Sekretaris Negara Pratikno, Gubernur Sulawesi Tengah Rusdy Mastura, dan Ketua Presidium PP KMHDI I Putu Yoga Saputra. *** 

Editor: Annisa Sasa

Sumber: presidenri go id

Artikel Terkait

Terkini

Mendunia! Produk Kota Bandung Bakal Hadir di 4 Musim

Jumat, 29 September 2023 | 17:00 WIB

Street Food Sumatera, PKL Bandung Lebih Tertata

Jumat, 29 September 2023 | 16:45 WIB

Kebakaran TPA Sarimukti Berhasil Dipadamkan

Rabu, 27 September 2023 | 09:00 WIB
X