• Jumat, 30 September 2022

Kisah Optimisme Nabi Musa a.s. Saat Berhadapan dengan Fir’aun

- Jumat, 2 September 2022 | 12:00 WIB
Kisah Optimisme Nabi Musa a.s. Saat Menghadapi dengan Fir’aun   (Ilustrasi Canva)
Kisah Optimisme Nabi Musa a.s. Saat Menghadapi dengan Fir’aun (Ilustrasi Canva)

ngaderes.com - Musa">Nabi Musa a.s. adalah nabi yang paling sering disebutkan dalam Al-Qur'an. Musa">Nabi Musa lahir pada zaman Fir'aun yang juga dikenal dengan Fir'aun. Dalam agama Islam Musa a.s. dicintai dan dihormati karena Dia adalah seorang Nabi dan Rasul. Muslim percaya pada semua Rasul Allah SWT dan Kitab Suci yang diturunkan kepada mereka. Dalam Al-Qur'an, Musa">Nabi Musa a.s. disebutkan sebagian besar waktu dan kisah-Nya berkisar dalam beberapa bab Al-Qur'an.

Seperti kita ketahui bersama bahwa utusan Allah SWT diutus untuk menyampaikan pesan Allah (SWT) kepada orang-orang di dunia ini. Musa">Nabi Musa a.s. juga diutus kepada orang-orang Israel untuk membuat mereka menyembah Allah SWT dan Yang Suci yang diturunkan kepada-Nya adalah Taurat. Dalam Al-Qur'an, Allah SWT berfirman: “Sesungguhnya, Kami telah menurunkan Taurat kepada Musa di dalamnya ada petunjuk dan cahaya, yang dengannya para nabi, yang menyerahkan diri mereka kepada Kehendak Allah, menghakimi orang-orang Yahudi. Dan para rabi dan para imam juga menghakimi orang-orang Yahudi dengan Taurat karena kepada mereka dipercayakan perlindungan Kitab Allah, dan mereka menjadi saksinya.” (Al-Quran, 5:44)

Allah (SWT) mengatakan bahwa kisah Musa a.s. dan Firaun dalam Quran adalah kebenaran. Ini adalah kisah konspirasi politik dan penindasan yang tidak mengenal batas. Dalam Al-Qur'an disebutkan dengan cara ini: “Kami membacakan kepadamu sebagian dari berita Musa dan Firaun dengan benar, untuk orang-orang yang beriman. Sesungguhnya Fir'aun meninggikan dirinya di muka bumi dan menjadikan penduduknya sekte-sekte, melemahkan (menindas) suatu golongan (yaitu Bani Israil) di antara mereka; membunuh anak laki-laki mereka dan membiarkan perempuan mereka hidup. Sesungguhnya dia termasuk orang-orang yang melakukan dosa besar dan kejahatan, penindas, tiran.” (Al-Quran, 28:3-4)

Di bawah ini kami akan menjelaskan kisah Musa a.s. secara rinci dari awal kelahiran-Nya, bagaimana Dia a.s. dibesarkan di rumah Fir'aun dan peristiwa-peristiwa lain dalam hidup-Nya.

Musa a.s. lahir pada masa Fir'aun yang merupakan masa paling bermuatan politik dalam sejarah. Fir'aun atau Fir'aun Mesir adalah kekuatan dominan di negeri itu. Dia begitu luar biasa kuat sehingga dia menyebut dirinya sebagai dewa dan tidak ada yang bisa membantah ini. Dia membuat perbedaan kelas, membagi orang-orang ke dalam kelompok dan suku, dan menempatkan mereka terhadap satu sama lain. Orang-orang Yahudi, anak-anak Israel, ditempatkan pada tingkat terendah dari masyarakat Mesir. Mereka adalah budak dan pelayan. Keluarga Musa a.s. berasal dari kalangan Bani Israil.

Beberapa saat sebelum Musa">Nabi Musa a.s. lahir, Fir'aun diberitahu bahwa seorang anak laki-laki dari Bani Israel akan segera lahir dan di tangannya kerajaan Fir'aun akan dihancurkan. Mendengar hal ini, raja yang kejam itu memerintahkan tentaranya agar setiap anak laki-laki yang lahir dari Bani Israel harus dibunuh. Prajurit Fir'aun secara berkala menggeledah rumah-rumah Bani Israil untuk melaksanakan perintah Fir'aun. Ibu Musa a.s. telah menyiapkan rencana untuknya. Ketika dia mendengar para prajurit mendekat, dia membawa Musa a.s. keluar dari keranjangnya dan menempatkannya di sungai Nil di belakang rumahnya.

Dalam Al-Qur'an disebutkan dalam kata-kata ini: “Maka Kami kirimkan ilham ini kepada ibu Musa: “Susulah (anakmu) tetapi jika kamu khawatir tentang dia, buang dia ke dalam sungai, tetapi jangan takut atau bersedih hati: karena Kami akan mengembalikannya kepadamu, dan Kami akan menjadikannya salah seorang dari utusan-utusan Kami.” (Al-Qur'an, 28:7)

Keranjang di mana Musa">Nabi Musa a.s. diletakkan oleh ibunya melayang menuju istana Fir'aun, di mana anak buahnya memancingnya dan membawa bayi itu kepadanya. Dia ingin segera membunuhnya, curiga bahwa itu mungkin anak Bani Israel, tetapi istrinya Aasiya, yang adalah seorang wanita saleh, menghentikannya dengan melakukannya. Mereka tidak memiliki anak sendiri, jadi dia memintanya untuk mengadopsi anak itu. Fir'aun menyetujui permintaan istrinya Asiya dan kemudian memanggil beberapa wanita untuk memberi makan anak yang menangis itu. Namun, bayi itu menolak susu dari semua wanita yang datang untuk memberinya makan, kecuali ibunya sendiri. Dengan cara ini, Allah SWT menyatukan kembali ibu dan anak di istana Fir'aun yang merupakan musuh terbesar putranya.

Musa">Nabi Musa a.s. dibesarkan di rumah Fir'aun dan terbiasa dengan urusan negara. Ketika Dia, Musa AS mencapai usia dewasa, sekali terlibat dalam perkelahian antara orang Israel dan orang Mesir, mengakibatkan pembunuhan yang terakhir secara sembrono. Musa">Nabi Musa a.s. pergi ke Madyan di mana ia menikahi Safura putri Nabi Shuaib a.s.. Setelah tinggal beberapa waktu di Madyan, dia pergi untuk kembali ke Mesir. Dalam perjalanan mereka ke Mesir di malam musim dingin yang parah Musa">Nabi Musa a.s. dan istrinya yang tersesat, melihat api di kejauhan. Musa">Nabi Musa a.s. menyuruh istrinya untuk tinggal di tempatnya dan dia pergi ke api, berpikir dia akan membawa sebagian darinya kembali. Ketika Musa a.s. mencapai dekat api dia melihat bahwa api itu berasal dari pohon hijau tetapi tidak ada seorang pun yang hadir.

Halaman:

Editor: Dita Fitri Alverina

Sumber: quranreading.com

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Kisah Ummu Salamah, Ibunya Orang-Orang Mukmin

Jumat, 12 Agustus 2022 | 15:00 WIB

The Real Supervision: IHSAN

Rabu, 25 Mei 2022 | 20:54 WIB

Kisah Inspiratif Ibnu Abbas Saat Itikaf

Jumat, 20 Mei 2022 | 17:00 WIB

Abdullah bin Abbas, Guru Umat yang Terpelajar

Jumat, 20 Mei 2022 | 12:00 WIB
X