• Sabtu, 25 Juni 2022

Kisah Abu Ubaidah bin Jarrah, Pembela Setia Nabi Muhammad SAW dan Islam

- Minggu, 15 Mei 2022 | 19:30 WIB
Ilustrasi Kisah Abu Ubaidah bin Jarrah, Pembela Setia Nabi Muhammad SAW dan Islam (Canva)
Ilustrasi Kisah Abu Ubaidah bin Jarrah, Pembela Setia Nabi Muhammad SAW dan Islam (Canva)

ngaderes.com - Dia adalah `Amir bin Abdullah bin al-Jarrah. Ia dikenal sebagai Abu Ubaidah. Abu Ubaidah merupakan golongan assabiqunal awwalun yang bersyahadat satu hari setelah Abu Bakar. Bahkan, melalui Abu Bakar dia menjadi seorang Muslim. Abu Bakar membawanya, Abdurrahman bin Auf, 'Utsman ibn Maz'un dan al-Arqam ibn abi al-Arqam kepada Nabi Muhammad saw., dan bersama-sama mereka menyatakan menerima Islam. Dengan demikian mereka adalah pilar pertama di mana bangunan besar Islam dibangun.

Abu Ubaidah hidup melalui pengalaman pahit yang dialami kaum Muslim awal di Mekah, dari awal hingga akhir. Dengan Muslim awal, dia menanggung penghinaan dan kekerasan, dan rasa sakit serta kesedihan dari pengalaman itu. Dalam setiap cobaan dan ujian, ia tetap teguh dalam keyakinannya kepada Allah dan Nabi Muhammad saw. Abu Ubaidah hijrah ke Abyssinia, dan dari sana dia pergi ke Madinah.

Abu Ubaidah adalah salah satu dari sepuluh sahabat yang diberi kabar gembira masuk surga. Dia adalah anggota yang sangat berpengaruh di komunitasnya. Dikatakan bahwa tiga orang dalam suku Quraisy yang paling menonjol, memiliki karakter terbaik dan paling sederhana. Mereka adalah Abu Bakar As-Siddiq, Utsman bin `Affan dan Abu Ubaidah bin Jarrah.

Abu Ubaidah bin Jarrah, Singa Perang Badar

Salah satu pengalaman paling mengerikan yang harus Abu Ubaidah lalui adalah saat perang Badar.

Abu Ubaidah berada di barisan depan pasukan Muslim, berjuang dengan kekuatan dan utama dan sebagai seseorang yang sama sekali tidak takut mati. Pasukan Quraisy sangat waspada terhadapnya dan menghindari untuk bertatap muka dengannya. Namun, seorang pria secara khusus terus mengejar Abu Ubaidah ke mana pun dia berpaling dan Abu Ubaidah mencoba yang terbaik untuk menghindarinya.

Pria itu terjun ke dalam serangan itu. Abu Ubaidah berusaha mati-matian untuk menghindarinya. Akhirnya pria itu berhasil menghalangi jalan Abu Ubaidah dan berdiri sebagai penghalang antara dia dan orang Quraisy. Mereka sekarang saling berhadapan. Abu Ubaidah tidak bisa menahan diri lagi. Dia memukul satu pukulan ke kepala pria itu. Pria itu jatuh ke tanah dan mati seketika.

Jangan coba-coba menebak siapa pria ini. Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, salah satu pengalaman paling mengerikan yang harus dialami Abu Ubaidah, betapa mengerikannya, hampir mustahil untuk dibayangkan. Pria itu sebenarnya adalah Abdullah ibn al-Jarrah, ayah dari Abu Ubaidah!

Abu Ubaidah jelas tidak ingin membunuh ayahnya tetapi dalam pertempuran yang sebenarnya antara iman kepada Tuhan dan kemusyrikan, pilihan yang terbuka baginya sangat mengganggu tetapi jelas. Di satu sisi dapat dikatakan bahwa dia tidak membunuh ayahnya – dia hanya membunuh kemusyrikan dalam diri ayahnya.

Halaman:

Editor: Dita Fitri Alverina

Tags

Artikel Terkait

Terkini

The Real Supervision: IHSAN

Rabu, 25 Mei 2022 | 20:54 WIB

Kisah Inspiratif Ibnu Abbas Saat Itikaf

Jumat, 20 Mei 2022 | 17:00 WIB

Abdullah bin Abbas, Guru Umat yang Terpelajar

Jumat, 20 Mei 2022 | 12:00 WIB
X