• Senin, 27 Juni 2022

Amalan Ibadah di Bulan Sya'ban Dihitung Dua Kali Lipat Jika Dilakukan, Jangan Lewatkan!

- Jumat, 4 Maret 2022 | 17:00 WIB
Ilustrasi amalan ibadah yang dilakukan di bulan Rajab akan dihitung dua kali lipat.  (pexels)
Ilustrasi amalan ibadah yang dilakukan di bulan Rajab akan dihitung dua kali lipat. (pexels)



ngaderes.com
– Sya’ban adalah bulan ke 8 dalam kalender Hijriyah. Amalan ibadah di bulan Sya'ban bisa di isi dengan ibadah apapun terutama yang biasa dilakukan. Jika melihat teladan Rasullullah maka amalan ibadah puasa jadi salahsatunya.

Puasa di bulan Sya’ban dilakukan sebagai bentuk latihan agar diri sudah terbiasa berpuasa sebelum Ramadhan tiba. Karena itu, Rasul Muhammad SAW memperbanyak puasa pada bulan Sya’ban.

Sesuai dengan Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim, Aisyah, Istri Rasullullah mengatakan jika selain berpuasa sebulan penuh di Bulan Ramadhan, tidak pernah beliau mengetahui Rasulullah lebih banyak berpuasa kecuali di bulan Sya’ban.

Baca Juga: Melalui Kisah Nabi Musa dan Firaun, Allah Ajarkan Cara Komunikasi dengan Penguasa Negeri yang Melampaui Batas

Dari penelusuran para ulama berpendapat bahwa tidak ada kekhusyusan tertentu pada puasa di bulan Sya’ban. Puasa yang dikerjakan bisa puasa Senin Kamis yang biasa dilakukan. Jika dibulan biasa, puasa ini masih belum konsisten. Maka dibulan Sya’ban ini bisa lebih dirutinkan.

Sebagaimana penanggalan kalender Hijriyah, bulan Syaban di tahun 2022 ini jatuh pada tanggal 4 Maret 2022 dalam penanggalan Masehi. Umat Islam sudah mulai bisa menggencarkan lagi ibadah khususnya puasa.

Selain itu, puasa yang juga bisa dilakukan sunnah Ayyamul Bidh atau puasa tiga hari ditengah bulan sepanjang tahun yaitu tanggal 13, 14 dan 15.

Selain puasa yang sudah disebutkan diatas, umat Islam bisa juga mengerjakan puasa Nabi Daud yang dilaksanakan dengan puasa selang seling, satu hari berpuasa dan sehari berbuka, demikian begitu seterusnya.

Mengutip pernyataan, Abu Bakar, sahabat Rasulullah mengatakan jika bulan Rajab adalah bulan menananm, maka Sya'ban adalah bulan menyiram tanaman tersebut agar di bulan Ramadhan, kita bisa memanennya.

Baca Juga: Hikmah Dibalik Kisah Qarun yang Allah Benamkan ke Dalam Bumi  

Sementara itu, menurut Ustad Adi Hidayat, beliau menyampaikan dalam ceramahnya, amalan selain puasa, baik itu sholat malam, sedekah, puasa, dzikir, memuliakan tamu atau amalan lain yang biasa dikerjakan, beliau menganjurkan untuk tetap dikerjakan di bulan Sya’ban.

Lanjut beliau, amalan ibadah yang dilakukan di bulan Sya’ban akan langsung diangkat dan disebutkan di hadapan Allah. Sedangkan di bulan – bulan lainnya, setiap amalan hanya dicatat saja.

Tentunya, beliau menerangkan ketika seseorang melaksanakan amanah yang biasanya sebagaimana ia lakukan dibulan Sya’ban ini, maka Allah SWTakan menggandakan pahalnya dua kali lipat.

Demikian salahsatu keutamaan yang ada pada bulan Sya’ban. Sama halnya dengan bulan Rajab, bulan Ramadhan, bulan Ramadhan pun memiliki keutamaan tersendiri.

Dalam islam, dalam penanggalan waktu tertentu, Allah memberikan waktu khusus dimana seseorang bisa mendapatkan lipatan pahala. Bagaimana, sungguh sayang apabila dilewatkan begitu saja bukan? ***

 

 

 

 

 

Halaman:

Editor: Annisa Sasa

Sumber: Berbagai Sumber

Tags

Artikel Terkait

Terkini

The Real Supervision: IHSAN

Rabu, 25 Mei 2022 | 20:54 WIB

Kisah Inspiratif Ibnu Abbas Saat Itikaf

Jumat, 20 Mei 2022 | 17:00 WIB

Abdullah bin Abbas, Guru Umat yang Terpelajar

Jumat, 20 Mei 2022 | 12:00 WIB
X